Sunday, 7 September 2014

Ketika Orang Tua Tega Membiarkan Anaknya Menangis

Hari Jumat kemarin, saya melihat seorang anak usia sekitar lima tahun menangis sambil berlutut di tepi jalan. Sementara seorang wanita, yang saya kira ibunya, terus saja mengendarai motornya sampai beberapa meter baru kemudian berhenti dan berjalan menjemput si Anak. Tega sekali ibu ini bukan? Rasanya saya pengen memeluk tu anak trus saya ajak jajan. Untung tidak saya lakukan karena setelah berjalan beberapa meter, saya tahu kejadian yang sebenarnya.

Anak itu baru saja masuk TK, di hari kesekiannya ini, dia masih ingin ditemani ibunya, padahal ibunya seorang pegawai kantor. Karena takut atau apa, anak ini lari keluar sekolah mengejar ibunya yang sudah telanjur mengendarai motornya. Owalaah, Nak, perasaan saya jadi ga karuan, ingat banyak kejadian yang sering dilakukan orang tua saya yang membuat saya dan kakak saya menangis.

Kejadiannya hampir sama, ketika saya dan kakak saya dipaksa sekolah. Saya tipe anak yang malas bangun pagi, karena pagi hari cuaca dingin, malas mandi dan lebih suka tidur. Saya hobi tidur dulu tu. Saya bisa tidur sejak habis maghrib sampai besok paginya atau dari pagi jam sembilan sampai sore abis Ashar. Jadi kebayang kan kalo harus sekolah? Ga ada waktu tidur, waktu maen berkurang juga. Tapi tetep dong dipaksa sekolah, sampai saya nangis. Tapi apa kata ibu saya? Katanya gini, “ya, terus aja tidur, ga usah sekolah. Mau jadi apa coba kalo kamu ga sekolah? Kamu pikir orang tuamu bisa ngasih makan sampai tua? Kamu harus kerja sendiri nanti, harus nyari duit sendiri. Orang tua ga selamanya bisa nyari duit, kami bakal tua, ga sanggup kerja lagi. Nah, kamu mau jadi apa kalo ga sekolah?”
Saya nangis karena ini? Iya, pasti. Nangis karna langsung mikir ga bisa makan kalo orang tua ga kerja lagi. Anak-anak yang dipikir cuma makan ya. Nangis karena harus bangun pagi juga karena ini, harus mandi pagi-pagi, nahan ngantuk, nahan dingin. Tapi untungnya ibu saya tega melihat saya menangis dan tetap memaksa saya melakukan itu semua. Kalau tidak, apa nasib saya coba? Ga sekolah, ga tahu apa-apa, kerjaan tidur mulu, maen mulu. Ya sudahlah.

Cerita soal kakak saya juga mirip. Kakak saya tuna netra, di kampung kami belum ada Sekolah Luar Biasa (SLB). Jadi, Mas saya, kakak pertama, nyari info sekolah di kota lain. Ketemu deh yayasan di kota sebelah, Kudus. Cuma sejam dari kampung kami di Pati untuk sampai ke yayasan itu. Tapi satu jam itu lumayan jauh untuk kakak saya yang waktu itu baru sebelas tahun, belum pernah jauh dari rumah, dan tentu saja kondisinya yang tidak bisa melihat. Sekolahnya sistem asrama, murid-murid harus nginap di sana agar dapat diajari segala hal, mulai dari mandi, beberes kamar, beberes rumah, pergi-pergi sendiri, belanja sendiri, belajar baca tulis huruf braille dan keterampilan lain seperti bikin keset, sapu, sikat lantai. Dan yang paling utama, diajari pijat untuk capek-capek, keseleo, terkilir, sampai ada yang namanya fisiologi. Saya ga paham yang terakhir ini.

Waktu ditinggal, kakak saya nangis dong, nangis mulu. Besoknya, ibu saya njenguk ke yayasan, menemui pengurus tapi ibu saya dilarang menemui kakak saya. Katanya, biar kakak saya kuat, anak-anak lain pada awalnya juga gitu, nangis minta pulang, tapi akhirnya juga betah. Jadi ibu harus kuat lihat anaknya gitu. Soalnya ada orang tua yang  ga kuat dan ngajak anaknya pulang karena ga tega lihat anaknya nangis beberapa hari. Jadinya, anaknya ga pernah mandiri, menggantungkan ke orang tuanya terus.

Waktu liburan sekolah, kakak saya pulang. Dia seneng kembali ke rumah dan waktu harus balik lagi ke yayasan, dia nangis sesenggukan. Dia merasa dibuang dari rumah karena berbeda. Ibu saya tetep memaksa kakak saya buat sekolah. Ga peduli tangisannya kayak apa. Ibu saya juga nangis sebenernya lihat itu. Tapi lihat sekarang dong, kakak saya bisa mandiri. Bisa pergi kemana-mana sendiri, ngurus rumah juga bisa sendiri. Punya pekerjaan sendiri juga, jadi ga bergantung ama orang tua. Suaminya juga tuna netra, ngajar di yayasan yang sama di Jakarta. Ya, mereka ketemu waktu kakak saya sekolah di yayasan itu, melanjutkan sekolahnya yang dari Kudus itu. Jadi terpikir kan, coba kalo dulu ibu saya ga tega lihat kakak saya nangis? Bakal gimana akhir ceritanya? Entahlah.

Jadi ya, kadang-kadang orang tua memang harus tega membuat dan membiarkan anaknya menangis demi kebaikan anaknya. Saya dan kakak saya bersyukur soal itu. Bagaimana dengan teman-teman?

No comments:

Post a comment